What's the content of this blog

Composition: Mathematics, my favourite lesson 90%. Mathematics Software 3%, My Life and Experience 3%, and Others 4%..
-- Here we can share knowledge --
-- Enjoy --

Monday, March 9, 2009

Bukti: Teorema Ptolemy

Post ini membahas lagi mengenai bangun lingkaran, salah satu topik dalam geometri elementer, namun bukan lagi membahas segitiga. Teorema Ptolemy ini sangat umum, digunakan untuk mencari panjang segiempat tali busur atupun diagonal dari segiempat tali busur. Pasti dikenal di salah satu buku textbook matematika smp (namun jarang disebutkan kalau namanya Ptolemy). Dan, di textbook sangat jarang disertakan pembuktiannya. Di post ini, aku akan memberikan:
1. Bukti Teorema Ptolemy
2. Kesalahan dalam menafsirkan teorema Ptolemy (hampir 90% guru SMP salah menafsirkan teorema ini sehingga soal yang dibuat menjadi salah.)..
3. Bukti-bukti lain untuk mencari teorema ini, dan teorema yang lebih primer dari Ptolemy (dengan mencari panjang diagonal)

Beginilah bunyi teorema Ptolemy:
Diberikan sebuah segiempat tali busur (atau disebut quadrilateral) ABCD yang berurutan.
Teorema Ptolemy menyatakan bahwa jumlah dari hasil kali sisi-sisi yang berseberangan sama dengan hasil kali diagonalnya, atau dapat ditulis sbb:
AB x CD + AD x BC = AC x BD
atau dapat ditulis begini:
ac+bd = mn

Simple sekali. Rumus ini mudah diingat. Namun, ada beberapa hal yang sebaiknya perlu kalian perhatikan. Teorema Ptolemy bisa menyesatkan jika penggunanya tidak tahu cara menggunakannya... Lihat lanjutan post di bawah.
=========================================================================
BAGIAN I
BUKTI TEOREMA PTOLEMY I
Bagaimana membuktikan teorema Ptolemy?? Dari hasil pengamatanku di internet, bukti yang paling mudah dipahami adalah bukti mengenai kesebangunan.

Dari qudrilateral (gambar di atas), buatlah titik K yang terletak di diagonal DB sedemikian sehingga sudut yang dibentuk DAC sama dengan sudut BAK. Lebih jelasnya, lihat gambar di bawah.

Perhatikan bahwa (alasannya: dan ). Dengan demikian, kita dapatkan persamaan . Jika kali silang, persamaan tersebut menjadi: AC x BK = AB x CD... (i)

Lalu, perhatikan bahwa (alasannya: dan ).
Dengan demikian kita dapatkan persamaan . Jika dikali silang, persamaan tersebut menjadi: AC x DK = AD x BC...(ii)

Selanjutnya, tinggal menambahkan kedua persamaan di atas:
AC x BK +AC x DK = AB x CD + AD x BC
AC x (BK +DK) = AB x CD + AD x BC
AC x BD = AB x CD + AD x BC
Teorema Ptolemy pun TERBUKTI.
=========================================================================
BAGIAN II
KESALAHAN-KESALAHAN DALAM QUADRILATERAL
Berikut akan diberikan beberapa contoh soal yang salah:

CONTOH SOAL SALAH I:
Diketahui segiempat talibusur ABCD dengan panjang AB = 1 cm, BC = 2 cm, CD = 3 cm, dan DA = 6 cm. Tentukan hasil kali diagonal-diagonalnya!

PENJELASAN:
Banyak orang matematika menjawab kalau hasil kali diagonalnya dapat dicari dengan teorema Ptolemy: AC x BD = AB x CD + AD x BC = 1 x 3 + 6 x 2 = 15 cm. Padahal soalnya salah.
Sampai kepala botak pun, kita tidak dapat membentuk segiempat dengan sisi masing-masing 1, 2, 3, dan 6 cm. Dengan demikian, teorema Ptolemy tidak berlaku.

CONTOH SOAL SALAH II:
Diketahui quadrilateral ABCD dengan AB = 2 cm, BC = 3 cm, CD = 4 cm, DA = 5 cm. Panjang diagonal AC = 5 cm. Tentukan panjang diagonal BD!

PENJELASAN:
Banyak orang menjawab soal itu dengan langsung memasukkannya ke teorema Ptolemy, tanpa mengecek terlebih dahulu kebenarannya. Mereka menjawabnya sbb:
BD = (AB x CD + AD + BC) / AC = (2x4+5x3)/ 5 = 4,6 cm.

Padahal, BELUM TENTU panjang diagonal AC = 5 cm. Kenyataannya panjang AC dapat dicari dengan mengetahui keempat sisinya. Begitu pula dengan panjang BD. Dengan demikian, soal tersebut salah karena yang diketahui BERLEBIH. Seharusnya, panjang diagonal AC tidak perlu diberitahukan, kecuali jika si pembuat soal benar-benar yakin jika panjang diagonal AC tersebut adalah 5 cm, dan hal ini dapat dilihat melalui perhitungan yang lain (lihat lanjutan post ini, untuk membahas hal ini)..

=========================================================================
BAGIAN III
BUKTI PRIMER TEOREMA PTOLEMY
Kita akan kembali membuktikan teorema Ptolemy, tapi dengan terlebih dahulu mencari panjang diagonal AC dan BD, kemudian keduanya dikalikan.

Perhatikan kembali gambar quadrilateral berikut:
Dengan melihat dan menerapkan dalil Cosinus (seperti yang sudah dibahas di SINI), maka kita dapatkan persamaan: ... (i)

Kemudian, dengan melihat dan menerapkan dalil cosinus lagi, maka kita dapatkan persamaan: . Namun, kita tahu kalau (sifat quadrilateral), maka persamaan tersebut dapat ditulis ulang sbb:

... (ii)
Nah, kita ingin mengeliminasikan bagian sudut. Dengan demikian:
Kalikan pers (i) dengan , sehingga menjadi:
... (ib)
Kalikan pers (ii) dengan sehingga menjadi:
... (iib)
Jumlahkan kedua persamaan di atas, maka kita dapatkan:





Nah, salah satu panjang diagonal m dapat diperoleh dari keempat sisi quadrilateral.

Dengan cara yang sama, kita dapatkan formula untuk menentukan panjang diagonal n.

Kemudian, dengan mengalikan keduanya, kita akan mendapatkan teorema ptolemy:




TERBUKTI

Note: Akan lebih mudah menurunkan m dan n ketimbang menghapal rumusnya... Jadi, rumus di atas disarankan tidak dihapal demi kenyamanan otak... ^^
=========================================================================
Berikut diberikan contoh soal yang sederhana...

CONTOH SOAL:
Diketahui quadrilateral ABCD dengan AB = 2 cm, BC = 3 cm, CD = 4 cm, DA = 5 cm. Tentukan panjang diagonal AC dan BD!
JAWAB:

a = AB = 2cm.
b = BC = 3cm.
c = CD = 4cm.
d = DA = 5cm.

AC = =
________________________=
________________________=4,411523372cm.
Panjang BD dapat ditentukan dengan 2 cara: Ptolemy atau langsung.
Cara Ptolemy:
BD = = = = 5,213618531cm.

Cara langsung:
BD == = 5,213618531cm.
=========================================================================
Demikian, post singkat ini dibuat.. Bukan dimaksudkan untuk membuat pusink pembaca lowh..

Masih ada lagi pembahasan mengenai quadrilateral, yaitu mencari area dan mencari jari-jari lingkarannya. Namun, karena ogud pusink bikin gambar rumus yang begitu banyak, ogud mo istirahat dolo. Materinya akan disambung lagi kalo aku lagi mood.. ~_~..

Ditunggu ya postnya.. !!.. ^^

8 comments:

  1. thanks atas posts nya. membantu sekali

    ReplyDelete
  2. mau nanya tp mohon dijawab segera ya ...

    pada BAGIAN III : BUKTI PRIMER TEOREMA PTOLEMY .
    knpa pada pernyataan :

    Kemudian, dengan melihat dan menerapkan dalil cosinus lagi, maka kita dapatkan persamaan: . Namun, kita tahu kalau (sifat quadrilateral), maka persamaan tersebut dapat ditulis ulang sbb:

    ...dst ..

    kenapa pada rumus : m(kuadrat)= a(kuadrar)+ b(kuadrat) - 2ab cos (180derajat - <ADC)

    bisa jadi

    m(kuadrat) = a(kuadrat)+b(kuadrat)+2ab cos <ADC ..

    dari mana??dan mengapa bisa demikian, mohon dijelasakan mengapa ...

    makasih banyak yayaya ...
    Tolong segera dibalas ya comen aku soalnya darurat dan penting sekali ...

    ReplyDelete
  3. Martha Rizky AdityaJuly 11, 2011 at 11:05 PM

    @raN_cHayzHu : itu mah dasar banget, main2 sama kuadran di segitiga. coba di check deh di materi SMA ttg trigonometri. maaf tdk mmbntu mnjawab soalny ini dasar banget...

    ReplyDelete
  4. karena cos (180-sudut ADC) itu sama dngan cos (-sudut ADC)=cos (sudut ADC) . lihat kuadran II itu kosinus bernilai negatif .

    ReplyDelete
  5. maksudnya . karena cos (180-sudut ADC) itu sama dngan -cos(sudut ADC). lihat kuadran II itu kosinus bernilai negatif .

    ReplyDelete
  6. wow..... thanks you very much........

    ReplyDelete
  7. sangat membantu sekali, alhamdulillah dengan adanya ini tugas saya selesai.

    ReplyDelete